Featured Posts

Wednesday, 21 January 2015

Alhamduillah lama tak update blog sendiri sampai bersawang.
Sekarang Domi lebih suka post cerpen or e-novel dkt wall FB senang dan tak memerlukan kesabaran yang tinggi ehehehe...
ini baby pertama yang lahir pada tahun 2014. sudah masuk cetakan kedua. dan hanya limited sahaja..siapa nak lekas2 pm inspirasi idea.


Tajuk :Cinta Si Mamat Psiko!
Karya : DoMi NiSa
ISBN: 978-967-12807-2-0
Harga:
Semenanjung : RM24.00 (tidak termasuk postage)
Sabah/ Sarawak : RM 27.00 (tidak termasuk postage)

Blurb:

“Kurang ajar! Kau ni gila ke apa?! Suka hati cium orang. Sini Malaysia bukan Mexico bebas nak cium anak dara orang!” – Inas Harliana

Inas Harliana seorang gadis yang periang dan sering tersenyum. Kisah cintanya bermula bila dia disuruh menghantar kuih kepada jiran depan rumahnya. Pertemuan dengan anak sulung jirannya telah mencatat sejarah hitam buat gadis itu.

“Kenapa kau kerap sangat datang rumah aku hah, perempuan pelik? Kau cuba nak ngorat aku ke?”- Uwais Faqih

Uwais Faqih pengidap penyakit mental. Pada mulanya kewujudan gadis bernama Inas langsung tidak memberi kesan. Namun hanya kerana sebuah senyuman, jantung yang beku kembali cair.

“Hahaha…Inas,Inas. Tapi tak apa kalau orang lain tak nak, abang nak!”- Uwais Faqih

“Inas tak nak ke suami sendiri yang menyambut anak Inas nanti?”- Uzir Fattah

Uzir Fattah adik kepada Uwais dia telah lama menyimpan cinta kepada Inas. Sering kali isyarat hati dihantar kepada gadis itu namun Inas menolak dengan alasan dia tak ingin berkongsi suaminya dengan pesakit di hospital.

Antara abang dan adik, mana satukah akhirnya telah Inas pilih? Mungkinkah ketiganya terus terluka atau antara mereka ada yang mengundur diri?


sesi sign

 

Wednesday, 17 December 2014

Cerpen Adik Cinta Akak

Special Enrty Adik Cinta Akak!

“Syaza walaupun Usyair jauh lebih muda dari kamu dia tetap suami kamu. Pangkatnya tinggi buat kamu. Mama harap Syaza jangan nak ikut emosi bila buat keputusan. Usyair betul-betul cintakan kamu. Mama rasa lega nak tinggalkan kamu di dunia ini bila tengok dia betul menjaga kamu.”

Itulah kata-kata mama yang terakhir sebelum dia berlepas pergi ke tanah haram semula. Dan itulah kali terakhir aku menatap wajah itu. Sebulan yang lalu sebelum ada orang menelefon bagitahu yang mama selamat dikebumikan di tanah itu. Allahurabbi… Kata-kata akhir mama itu rupanya adalah satu amanah. Dia mahu aku dan Usyair hidup bahagia sebab mama mungkin dah tahu yang dia akan pergi jauh.
Aku usap perut kempis tetapi ada janin yang baru berusia tiga bulan lebih di dalamnya. Ini bukti nilai cintai Usyair kepada aku. Usyair seorang suami yang matang dari usia sebenarnya berbanding aku. Aku beruntung dapat suami seperti dia. Dari kecil sampailah sekarang akulah miliknya.
“Sayang!” aku tersedar dari mengelamun sendiri. Bila aku kalih ke kiri dan ke kanan dia sudah tiada. Ke mana dia?
“Sayang!” sekali lagi suara dia menjerit. Bila mana mata aku pandang ke hadapan si dia sedang melambai-lambai ke arah aku di jalan seberang sana. Laa… bila masa dia sudah melintas ke sebelah sana. Ini mesti kes aku berangan sampaikan dia dah ke saba aku langsung tak sedar.
Tak melihat kiri dan kanan aku terus meluru untuk mendapatkan lelaki muda yang aku cintai. Hanya wajah dia sahaja dipandanganku.
Tiba-tiba datang sebuah kereta terus merempuh aku. Aku tak sempat nak mengelak terpelanting dan melayang sebelum jatuh semula ke bawah.
“Syaza!!”
Suara itu aku dengar sebelum pandanganku kelam dan duniaku gelap.

“Syaza…Bangun sayang…Syaza perlu bangkit dan teruskan hidup. Syaza masih banyak urusan hendak diuruskan di dunia. Masa Syaza belum tiba lagi nak,”
Siapa yang bersuara tu. Aku pandang sekeliling semuanya gelap. Suara itu semakin hampir. Bila aku kalih sebelum seorang perempuan tua yang bertelukung sembahyang menghampiri aku. Siapa dia?
“Syaza…Tempat kamu bukan di sini…Bangkitlah nak… mama nak kamu bangkit…”
“Sayang bangunlah…Jangan tinggalkan abang sendiri…”
Itu suara siapa pulak? Itu bukan suara mama. Itu suara seorang lelaki tapi siapa?
“Syaza dengar tak suara tu? Bukalah mata kamu sayang dia sedang menanti kamu..”
Aku buka mata. Semuanya nampak putih.
"Sayang! Syukurlah sayang dah sedar," Belum sempat aku bertindak apa-apa seseorang terus menerpa dan memeluk tubuhku yang masih terbaring di katil dengan begitu erat.
Aku menolak badannya agar menjauh sedikit. Nafasku tak cukup untuk disedut kerana pelukannya terlalu kejap dan kemas. Aku mengesot naik ke atas sedikit.
"Di mana saya dan siapa awak?" soalku padanya. Dia nampak tercengang sedikit.
"Err...sayang ni dah kenapa? Ini abang suami sayang..."
"Suami? Hahaha...Awak jangan nak melawak. Awak nampak muda tak mungkin awak saumi saya dan saya belum kahwin lagi...Awak memang dah tersilap orang ni...aku gelak. Macam ada sesuatu yang menggeletek pangkal hatiku.
"Sayang..." dia masih lagi terkejut. Aku kalih sebelah untuk mengingati sesuatu.
"Saya dekat mana ni? Ini hospitalkan? Tapi macam mana saya boleh berada di sini?" bertubi-tubi soalan terpancul dari mulut aku kepada lelaki muda ini.
"Sayang kemalangan tiga hari yang lepas sekarang ni sayang berada di hospital..." aku terus pandang tangan kananku yang berbungkus. Air mataku tiba-tiba jatuh berderai. Allah...tanganku dah patah macam mana aku nak pergi mengajar nanti.
"Sayang...Jangan risau abang akan jaga sayang sampai sayang sembuh abang janji..."
"Jangan sentuh saya! Awak siapa nak sentuh-sentuh saya ni?" pekik ku bila dia sekali lagi mahu memeluk tubuhku. Dia langsung tak endah. Tubuhku kini dalam pelukannya.
"Syyhh...ini abang suami sayang..."
"Tak!" aku terus menolak tubuh tingginya jauh sedikit. "Aku takde suami lagi! Aku tak kahwin lagi dan kekasih aku bukan kau tapi Firdaus..."
"Syaza!" dia tiba-tiba meninggikan suaranya kepada aku. Aku tutup kedua belah telinga aku.
"Tak mungkin kau suami aku! Aku tak akan kahwin dengan lelaki muda seperti kau! Pergi!" aku menjerit sambil menggelupur.
"Encik sila keluar saya rasa pesakit masih tak dapat nak ingat kejadian yang lepas," datang seorang doktor perempuan.
"Maksud doktor?"
"Pesakit mengidap amnesia. Buat masa sekarang dia tak dapat nak ingat siapa dia dan orang sekeliling saya harap encik bersabar dan jangan bagi tekanan dekat pesakit lagi kalau encik mahu dia cepat sembuh."
Perbualan antara mereka berdua mendiamkan aku. Doktor cakap tadi aku amnesia? Maksudnya aku dah hilang ingatan aku begitu? Siapa aku dan siapa lelaki muda yang mengaku sebagai suami aku?

Setelah mendapat keizinan daripada doktor lelaki muda yang bernama Usyair membawa aku pulang ke rumah. Tiba di perkarangan rumah banglo besar dia terus mencempung untuk dibawa masuk ke dalam.
"Inilah rumah kita. Selamat kembali akak," suara dia sambil tersenyum manis. Aku jungkit hujung bibir. Hari tu dia cakap dia suami aku dua tiga hari yang lepas dia cakap dia adik kepada kak long aku. Ini bermakna dia dan aku adalah mak sedara anak sedara. Aku akan cuba mengingati wajah-wajah yang pernah menjadi ahli keluargaku.
Masa Usyair meletakan aku di sofa mataku sempat terpandang pada sebuah frame gambar keluarga yang agak besar di sudut dinding sana. Gambar sepasang suami isteri bersama dua orang perempuan dan salah seorang dari perempuan itu adalah wajahku manakala di belakang aku ada empat orang lelaki salah seorang daripada budak lelaki itu adalah Usyair yang nampak muda sangat serta seorang kanak-kanak perempuan. Mungkin ini gambar keluarga aku yang diambil beberapa tahun yang lepas sebab ketika itu aku masih kelihatan agak mudah belia lagi.
"Akak nak minum atau makan apa-apa tak?" tanya Usyair sebaik dia muncul kembali dari bilik. Aku geleng.
"Dalam gambar tu semua ahli keluarga kita ke?" soalku sambil menunding jari lurus pada gambar yang agak besar. Dia mengangguk.
"Ya. Itu atuk, nenek, ibu dan ayah serta adik beradik Usyair dan yang itu akak masa tu akak muda lagi. Inilah keluarga kita akak. ibu dan abah kita sekarang takde dekat Malaysia. Hanya kita berdua sahaja di sini. Nenek pun dah meninggal. akak jangan risau Usyair akan jaga akak sebab Usyair adalah suami... Usyair suami akak sebelum akak kemalangan,"
"Usyair kenapa cakap yang Usyair ni suami akak? Akak tak suka dengar soal ini. Lagipun Usyair adalah anak buah akak mana mungkin kita kahwin," aku melarang dia dari terus menyebut perkataan suami. Dia mengeluh berat.
"Tolonglah percaya sayang...Abang suami sayang dan selamanya suami sayang..."
"Akak tak kahwin lagi! Kekasih akak adalah Firdaus. Tolong jangan panggil akak sayang akak geli nak dengar!" aku dah menepis bila tangannya merayap naik untuk menyentuh wajahku. Aku lihat dia mendengus kasar.
"Takpelah akak rehat-rehatlah dulu Usyair nak keluar cari bahan untuk masak," habis bicara dia terus mencapai segugus anak kunci dan berlalu pergi.
Aku tak faham situasi sekarang. Kepala aku sakit untuk mencerna kata-kata dia. Sangat pelik. Tak akanlah dia ada hati dekat aku?

Malam itu aku rasa sungguh tak selesa sangat darah aku seakan banyak yang keluar. Masa tengah oku inilah haid nak datang. Haih nak merangkak masuk ke bilik bukan senang macam dulu. Nak taknak kena minta bantuan anak buah aku. Malunya...Aku sudah mengesot untuk turun dari katil sebab nak salin 'pampes' entah macam mana langkahku tersilap tiba-tiba badanku mahu tumbang di saat itu jugalah Usyair muncul.
"Akak!" badanku terus disambut dan aku selamat dalam dakapannya.
"Akak nak ke mana ni? Kaki dan tangan akan masih tak sembuh lagi. Nak ke mana-mana panggil saja Usyair," bebel dia sebaik kedudukan aku dibetulkan sedikit.
"Akak taknak menyusahkan adik. Seminggu akak dah susahkan adik...Adik tolong mandikan akak, pakaikan baju, sikat rambut akak yang paling akak segan adik tolong akak salin pampes untuk akak. Akak seganlah dik...Sekarang akak rasa macam akak dah sihat sikit jadi akan nak urus sendiri badan akak,"
"Dah sihat akak cakap? Tadi kalau Usyair tak sempat datang sah-sah akak dah terjelepok jatuh dan tak mustahil akak akan masuk hospital semula," tegas sahaja suaranya. "Pampes akak dah bocorkan? Tengok baju tu penuh dengan warna merah mari Usyair mandikan akak lepas tu kita turun makan Usyair dah siap masak untuk kita berdua," dia sudah mengheret aku masuk ke dalam bilik air.
Tiba di bilik air aku terus didudukan pada kerusi. Dia sudah bersiap-siap untuk mandikan aku. Aku dah mula pejam mata bila dia cuba membuka pakaian aku untuk menyarungkan kain basahan kepada aku. Malu dah segan yang amat. Habis semua dilihatnya. Kesian dekat suami aku nanti sebabnya dah tak jadi orang pertama untuk melihat tubuhku.
"Tak perlu nak segan sangat Usyair dah lama lihat semua ni," dari pejam terus aku celik dongak mencari wajahnya. selamba aje wajahnya itu
"Hah? maksud adik
Errr...Takdelah adik gurau je." kali ini dia tayang sengih pula
Dia mula menjirus seluruh tubuhku dengan gayung. Rambut pula disyampu siap dengan pakej urutan bagai. Tenang sahaja aku rasa. urutannya sangat mendamaikan jiwaku. Tiba-tiba aku dapat rasakan tangannya mula merayap ke bahagian dadaku terus aku tepis pergerakan itu.
"Adik...Akak rasa adik tak perlu sabunkan akak. Tangan akak dah sembuh sikit untuk lakukanya sendiri," aku bantah terus mahu mencapai sabuh buku di tangannya.
Dia mengangkat tangan kanan lalu dilarikan ke kanan bila aku mahu mencapai lagi dia elakkan ke kiri pulak. Haih macam nak main ciku cak aje ni. Geram bila tengok dia duk gelakkan aku terus aku bangkit untuk merebut sabun dari tangannya. Tiba-tiba kain basahan aku melurut turun ke bawah tanpa aku sempat untuk menghalang kain itu terus turun. Aku terus dongak. Lihat Usyair diam tidak terkutik. Terkejut mungkin. Aku apa lagi...
"Arghh! Jangan tengok..." cepat-cepat aku tekup muka dia dari terus menatap benda yang tak sepatutnya dia tatap. Dalam kekalutan kami kakiku licin dan terus menerpa badannya dan di saat itu juga kami sama-sama jatuh ke lantai bilik air. Niat nak mandikan aku tidak menjadi kerana dia turut basah sama.
Kami gelak secara berjemaah seketika kemudian Usyair berhenti ketawa. Pandangan matanya nampak lain sangat. Aku dah cuak. Dia semakin rapatkan wajahnya ke wajahku. Rapat dan rapat lagi. Aku rasa terbuai. Bila mana bibir tebalnya mahu menyapa bibirku terus aku pejamkan mata perlahan-lahan.
Allah dia bukan suami aku tapi anak buah aku? aku tersedar terus tolak mukanya dan aku bangkit lalu membetulkan kain basahan untuk keluar dari situ. Memang gila. Aku dah tak betul gamaknya sejak kemalangan ni.
"Akak..." dia menyapa sebaik keluar dari bilik air. Aku terus kalih badan. Tak mahu menatap wajah dia. Malu...Ini dah kira perkara sumbang sebab dah jatuh cinta dengan anak buah sendiri.
"Akak tolonglah ingat balik. Usyair suami akak bukan anak buah akak," ujar dia perlahan dari belakang. Bahu aku disentuh. Aku mengelak.
"Usyair jangan nak melawak dengan akak. Usyair sendiri yang cakap akak ni adik pada ibu Usyair dan secara sahnya akak adalah mak suadara Usyair mana boleh kita jadi suami isteri. Kalau ya Usyair cintakan akak status perhubungan kita tak dapat diubah dik. Tolong keluar dari bilik akak please..." aku tak sanggup nak berhadapan dengan dia sekarang. Hati akan berombak bah banjir setiap kali bertatap mata dengannya. Allah...dunia memang dah nak kiamat! Aku pandang dengan hujung mata saja bila melangkah kelaur dari bilik ini.
"Maafkan akak adik..."
Petang itu aku keluar untuk menyiram pokok bunga memandangkan takde aktiviti nak dibuat sangat. Usyair ada cakap aku ni seorang cikgu pendidikan jasmani kini aku bercuti tanpa gaji sehinggalah ingatan aku pulih sepenuhnya. Hmm..cikgu rupanya kau ni Syaza. Asyik aku menyiram pokok bunga kepunyaan arwah mama, Usyairlah yang bagitahu sebab aku masih tak dapat nak ingat apa-apa lagi, tiba-tiba ada seorang lelaki memberi salam.
"Wa'alaikumussalam ya nak cari siapa?" soalku sebaik tiba di pintu pagar.
"Sya, ini abang... Abang dengar Sya kemalangan betul ke?" aku mengamati wajah pemuda itu.
"Saya kenal encik ke?" soal aku lagi.
"Sya.." dia seakan sukar bercakap.
"Maaf encik saya tak dapat nak cam siapa encik. Saya kemalangan ingatan saya masih belum pulih. Kita pernah kenal ke?"
"Sya ini abang, Firdaus kekasih Sya,"
"Firdaus? Jadi awaklah Firdaus? Allah... hampir tumpah air mataku saat ini. aku hanya ingat nama kekasih firdaus tapi langsung tak kenal wajahnya. Hari ini dia sudah ada depan mataku sekarang. "Masuklah abang. Sya dah lama tunggu kedatangan abang," aku mempelawa dia masuk ke dalam.
Kami melabuh duduk di pangkin.
"Abang memang nak datang tapi budak tu tak kasi abang lawat Sya,"
"Siapa? Usyair ke?" Firdaus mengangguk. Aku senyum nipis.
"Sya, sebenarnya sebelum Sya kemalangan abang nak hantar rombongan meminang Sya tapi tak sempat. Sekarang Sya dah sembuh apa kata kita langsungkan perkahwinan kita dalam masa terdekat macam mana?" aku tersentap.
"Kahwin?" dia mengangguk. Aku berfikir sejenak. Kalau aku kahwin nanti aku tak akan menyusahkan Usyair lagikan? Usyair pun pasti ada kehidupan dia sendiri dan sampai bila aku harus bergantung pada dia.
"Macam mana Sya?" Firdaus bertanya lagi. aku pandang wajah dia yang nampak tidak sabar mahu menunggu jawapan yang keluar dari mulut aku.
"Nanti saya akan cakap dengan Usyair macam mana. Apa-apa saya akan bagitahu awak nanti,"
"Baiklah abang akan tunggu Sya. Ini alamat kedai abang bila Sya dah dapat keputusan Sya bolehlah datang ke kedai abang," sekeping kad dihulurkan kepada aku.
"Abang gembira akhirnya abang dapat miliki Sya. Terima kasih Sya," dia masih bersuara. Wajah dia terpancar wajah kegembiraan. Aku hanya jungkit hujung bibir. Entah ke mana hatiku tawar rasanya. Betul ke dia kekasih aku tapi kenapa aku tak rasa macam aku cintakan dia?
Usai makan malam kami bersantai di ruang tamu aku mengambil keputusan mahu berterus terang dengan Usyair pasal kejadian siang tadi.
"Adik, akak ada sesuatu nak cakap ni," dia yang kusyuk menatap televisyen terus kalih pada aku sambil jungkit kening sebagai isyarat 'apa dia?'
"Tadi Firdaus ada datang. Dia lamar akak untuk jadi isterinya
"Apa?! Lelaki itu dah gila ke apa? Akak isteri Usyair masih isteri Usyair tak mungkin dia dapat kahwini akak selagi Usyair tak ceraikan akak!" Usyair tiba-tiba melenting.
"Adik! Berapa kali nak akak tegaskan. Kita mana boleh kahwin ," aku juga turut sama melenting.
"Itu selepas akak kemalangan. Sebelum kemalangan akak adalah isteri abang dan bakal menjadi seorang ibu. Abang lama bertahan dengan sayang pasal ini. Abang sabar untuk tidak menangis di depan sayang supaya sayang cepat sembuh tapi ini yang abang dapat. Anak kita gugur di sebabkan sayang tak jaga dengan baik. Tunggu sekejap," dia tiba-tiba menghilang ke bilik. Sesaat kemudian dia datang kembali bersama satu dokumen dan beberapa album.
"Itu sijil perkahwinan kita dan itu bukti ayah menjadi wakil Usyair ketika majlis akad nikah kita. Itu dah terbukti yang sayang isteri abang. Dulu mungkin abang boleh biasakan diri abang adik tapi sekarang abang tak boleh lagi sebab abang suami sayang walaupun usia abang muda dari sayang. Abang terpaksa sembunyikan perkara ini dari pengetahuan sayang sebab doktor cakap jangan bagi tekanan pada saya. Kesabaran abang ada batasanya juga. Bila tengok sayang macam beria-ia mahu kepada kepada Firdaus abang terluka sangat...Adakah sayang sengaja biarkan diri sayang kemalangan sekaligus membunuh anak kita sebab nak kembali pada Firdaus tu? Baiklah kalau itu yang sayang mahukan abang akan lepaskan sayang kepada Firdaus sebaik sayang minta abang lepaskan," berjeda Usyair seketika tanpa sempat aku mencelah. Dia terus berlari masuk ke bilik dan mengunci terus pintu biliknya.
Allah...Betul ke apa yang aku lihat ni. Ini sijil perkahwinan aku dengan Usyair. Sah-sah nama aku jelas dan terang tertera di atas kertas itu. Orang yang aku anggap anak buah serta adik adalah suami aku sendiri. Patutlah dia tak segan bila mandikan aku. Dia pun ada cakap yang dia dah lihat semuanya sebelum ini. Rupanya dia suami aku... Darah yang keluar itu bukan darah haid tapi darah keguguran. Allah...anak aku dah mati...Aku yang membunuhnya begitu? Kepala aku sakit. Aku tak dapat nak terima semua ini. Air mata aku gugur lebat membahasi wajahku. Sesak dadaku untuk mengadap semua ini dalam masa yang singkat.
Pagi itu pagi-pagi lagi aku keluar dari rumah untuk ke kedai Firdaus tanpa meminta izin dari Usyair terlebih dahulu. Aku perlu bersemuka dengan lelaki itu. Firdaus memang kejam. Dia mesti dah tahu aku dah bersuami tapi masih menggatal nak peristerikan aku. Dia memang hati busuk! Masa aku mahu melangkah masuk ke dalam kedai Firdaus, tubuhku dilanggar oleh seseorang dari belakang.
“Maaf saya tak sengaja,” aku kalih ke belakang. Seorang perempuan aku agakkan muda dari aku sudah menunduk tanda meminta maaf.
“Takpe,”
“Saya pergi dulu,” dia berlalu pergi masuk ke dalam kedai itu. Ada seorang lelaki sedang menanti dia di dalam sana.
Aku kecilkan mata cuba mengamati wajah lelaki itu. Itu Firdaus! Apa hubungan dia dengan gadis itu? Jangan cakap itu isteri dia. Aku mendekati pasangan itu.
“Alhamduillah Tiah dah hamil empat minggu abang,”
“Ya Allah…syukurlah,” Firdaus terus mengucup wajah perempuan itu. Mereka nampak sangat bahagia dan tak segan silu berkucupan di depan pelanggan.
“Firdaus,” aku menyeru namanya. Tone wajahku sudah berubah warna.
“Sya!” dia terkejut.
“Tahniah atas berita itu. Saya doakan awak dan isteri gembira. Jangan curang pada dia sebab dia dah hamilkan anak awak. Saya pergi dulu dan jangan cari saya lagi, assalamualaikum!” hatiku tak menjadi memuntahkan lava gunung berapi sebaik terlihat wajah isterinya. Tak guna aku maki hamun Firdaus sekarang nanti isterinya itu akan salah faham. Semoga perbuatan dia terhadap aku Allah yang membalasnya.
“Abang siapa tu?” perempuan itu bertanyakan Firdaus namun lelaki itu hanya membisu. Aku mempercepatkan langkah. Aku perlu kembali ke rumah secepat mungkin kerana suami mudaku ada di sana.
“Abang maafkan Syaza sebab dah banyak menyusahkan abang . Syaza berjanji akan cuba mengingati kembali kenangan kita berdua,”
Sesampai aku di rumah kereta milik Usyair dah tiada di garaj. Aku dah mula cuak. Cepat-cepat aku turun dari kereta dan menerjah masuk ke dalam. Sunyi sahaja. Aku berlari masuk ke dalam bilik tamu yang dihuni untuk sebulan ini. Kosong!
“Tak…Tak... Tak mungkin dia dah pergi tinggalkan aku. Semalam dia ada cakap dia akan bebaskan aku kalau aku yang mintakan? Aaa..aku tak minta dia bebaskan aku lagi. Allah jangan seksa aku macam ni. Aku masih perlukan dia untuk terus hidup. Aku dah takde sesiapa kecuali dia. Aku cintakan dia…Abang jangan tinggalkan Sya…” aku merengek sendiri di atas katil bujang itu. Menghidu bau badan yang dia tinggalkan di tilam itu.
“Sayang kenapa ni?”
Aku terus berpaling sebaik mendengar suara itu. Lihat Usyair berdiri tegak di muka pintu aklu terus terjun dan berlari mendapatkan dia. Tubuh tinggi itu aku peluk erat.
“Jangan tinggalkan Sya…Sya tahu Sya banyak sakitkan hati abang sepanjang Sya sakit. Sya sayangkan abang. Sya mengaku yang abang adalah suami Sya dan bukan anak buah mahupun adik Sya..Jangan tinggalkan Sya…Sya tak rela hidup sendiri…” teresak-esak aku di dadanya.
“Syyh…Abang tak pernah berniat nak tinggalkan sayang apatah lagi mahu melepaskan sayang,” dia membalas pelukan aku. Kepala aku yang masih bertudung digosok lembut.
“Habis tadi abang pergi mana? Balik-balik tengok kereta abang dah takde Sya ingatkan abang dah tinggalkan Sya,” aku dah muncungkan bibir. Dia gelak.
“Habis yang sayang keluar senyap-senyap tak bagitahu abang kenapa? Risau abang tahu tak? Nasib baik tak pergi buat report aje,” dia membalas balik.
“Sya keluar pergi jumpa Firdaus. Sya nak maki dia sebab memperolokan Sya. Dia dah tahu abang suami Sya masih nak kahwin dengan Sya gila ke apa dia tu.Ada hati nak kahwin dengan isteri orang,” Usyair gelak lagi.
“Jadi sekarang Sya dah ingatlah siapa abang?” aku geleng. Dahi dia berkerut.
“Sya masih tak ingat lagi tapi Sya janji akan berusaha untuk mengingatkan kembali memori kita berdua. Abang ke mana sebenarnya?” aku menyoal dia pula.
“Syaza Qayla…”aku terus pandang sesorang di belakang Usyair.
“Kak Long! Abang Long!” aku betul-betul teruja dan mahu menerpa mereka berdua namun tak sempat bila Usyair dah tarik tudung aku dari arah belakang.
“Aaa...” dia mengoyangkan jari telunjuknya. “Bukan kak long mahupun abang long tapi ibu dan ayah. Mereka berdua tu ibu dan ayah abang secara sahnya mereka adalah ibu dan ayah mentua sayang,” Usyair kenyit mata. Kak long dan Abang long dah gelak.
“Eee…adik ni dah macam nenek adik tahu tak! Suka membebel,” aku terus berlari mendapatkan mereka berdua sebaik mengenakan Usyair semula.
“Sayang!” dia menjerit dan terus mengejar aku. Aku terus bersembunyi belakang kak long dan abang long.
Ya Rabb…Aku betul-betul bahagia sekarang. Anak yang keguguran itu mungkin bukan rezeki aku lagi. Insha Allah seorang yang pergi mungkin ramai yang bakal dikurniakan kepada kami berdua. Semoga kehidupan aku selepas ini semakin bahagia dan hormanis di samping suami mudaku. Akak cinta adik!